People Innovation Excellence
 

PENGGUNAAN ANGKA BINER PADA KOMPUTER

Angka Biner sering digunakan untuk mengoperasikan komputer. Ini adalah fakta yang diketahui oleh orang-orang yang mempelajari ilmu komputer. Mengapa angka biner digunakan oleh komputer? Pertanyaan itu tampaknya cukup sederhana tetapi jawabannya tidak sesederhana yang kita kira. Untuk mendapatkan jawaban yang sesuai, pertama-tama kita harus memahami alasan para insinyur dan ilmuwan yang merancang komputer yang tidak menggunakan sistem angka desimal yang diajarkan di sekolah tetapi dirancang menggunakan sistem angka biner. Berita baiknya adalah insinyur dan ilmuwan menggunakan sistem bilangan biner agar mudah dimengerti oleh komputer. Sistem ini yang digunakan oleh berbagai perangkat digital, seperti jam tangan, kotak dekoder TV digital, kalkulator, alarm pencuri, ponsel dan komputer ini menggunakan sistem biner yang didasarkan pada dua simbol, yaitu 0 dan 1. Dalam sistem angka Biner, 0 mewakili OFF dan 1 mewakili ON. ON dan OFF ini menunjukkan kondisi menyalakan atau mematikan sinyal listrik atau eksponen basis 2.

Untuk menyajikan data numerik dalam kehidupan sehari-hari, kita menggunakan sistem angka desimal. Sayangnya, komputer tidak dapat melakukan hal yang sama. Komputer mewakili angka dengan menggunakan sistem angka dasar terendah, yaitu dua. Ini adalah sistem angka biner. Komputer menggunakan voltase dan karena voltase sering berubah, tidak ada voltase khusus yang ditetapkan untuk setiap angka dalam sistem desimal. Untuk alasan ini, biner diukur sebagai sistem dua status yaitu hidup atau mati. Selain itu, untuk menjaga perhitungan tetap sederhana, komputer menggunakan sistem angka biner. Alasan utama komputer menggunakan sistem biner adalah bahwa sistem dua-status adalah sistem angka yang paling cocok untuk komponen penyimpanan optik dan magnetik komputer.

Agar memudahkan kita untuk memahami mengapa komputer menggunakan sistem biner, mari kita menyimak hal ini. Saat mengeyam pendidikan di sekolah, kita semua diajarkan untuk menggunakan sistem angka desimal dan karenanya, mereka menjadi sistem angka standar yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Nah, pertanyaanya adalah mengapa komputer tidak menggunakan sistem angka desimal tetapi malah menggunakan sistem angka biner? Jawabannya cukup mudah. Sakelar yang mengendalikan sinyal listrik adalah sirkuit yang digunakan oleh sirkuit komputer sebagai penanda ‘aktif’ dan ‘mati’ adalah satu-satunya dua kondisi yang diperlukan oleh sakelar ini. Ini berarti bahwa hanya dua angka, yaitu 0 dan 1, yang diperlukan oleh switch untuk mewakili setiap status.

Dengan bantuan sakelar, angka dapat disandikan ke dalam format biner. Kemudian, nilai disimpan dalam format biner pada memori. Pada dasarnya, ini adalah kumpulan saklar ON dan OFF elektronik. Misalkan ada delapan sakelar yang tersedia untuk Anda. Sakelar yang masing-masing dapat mewakili 0 atau 1 itu dapat diposisikan dalam keadaan aktif atau nonaktif, tergantung pada pengaturan sakelar tersebut. Kemudian, untuk menyimpan nilai biner, pikirkan angka dan aturlah sakelar ke kondisi ‘on’ atau ‘off’. Setelah berbagai sakelar tesebut diatur kondisinya, orang lain akan dapat membaca nomornya jika mereka melihat sakelar. Transistor digunakan di komputer untuk mengimplementasikan sakelar. Sakelar dapat dinyalakan dan dimatikan oleh perangkat keras digital. Selain itu, perangkat keras ini dapat membaca status sakelar. jika ada delapan sakelar, maka mengalikannya dengan basis dua akan memberikan penggunaan lebih dari 250 pengaturan atau permutasi tergantung pada keadaan sakelar, yaitu apakah sakelar hidup atau mati.

Di sisi lain, jika komputer menggunakan sistem desimal, akan ada sepuluh kemungkinan status untuk sakelar. Ini memakan waktu dan apabila ini terjadi, ini adalah hal yang sama sekali tidak perlu. Oleh karena itu, untuk menghindari kerumitan dan membuat hal-hal seperti perhitungan lebih sederhana, komputer menggunakan sistem bilangan biner.

 

Sumber:

  • http://www.binarytranslator.com/why-binary-numbers-are-used-by-computers
  • http://www.binarytranslator.com/images/binary2.jpg

Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close