People Innovation Excellence
 

Manga vs Komik

Ketika kita berpikir tentang manga, kita sering menggambar perbandingan dengan komik Amerika. Buku komik adalah media, di atas kertas, murah dan berkualitas menengah. Komik lahir di Amerika Serikat pada tahun tiga puluhan, pada saat yang sama dengan pahlawan super. Manga dan komik memang memiliki beberapa kesamaan. Baik manga dan komik diterbitkan oleh perusahaan penerbitan besar yang mengkhususkan diri dalam bidang khusus ini (seperti komik DC atau Marvel untuk buku komik AS). Komik berasal dari pulpa [2] – yang merupakan ulasan fiksi ilmiah pertama yang diterbitkan teks-teks penulis hebat seperti J. Verne, E. A. Poe, H. G. Wells – dan dari komik strip [3]. Komik dan pulpa memiliki banyak kesamaan: media, distribusi, tata letak, asal-usul pahlawan mereka, pembaca populer.

Namun demikian kita dapat menemukan beberapa perbedaan yang signifikan antara komik dan manga. Sebagai permulaan, produksi Jepang lebih besar. Manga adalah media massa. Manga membuat empat puluh persen dari semua majalah dan buku yang diterbitkan di Jepang. Lebih dari tiga belas persen dari publikasi ini adalah buku dan dua puluh empat persen adalah majalah (Gravett 2005). Lebih dari 40 persen film yang diproduksi di Jepang adalah Anime (Kerbrat 2004). Ada hampir satu miliar manga yang dijual di Jepang per tahun (Jarno 2006). Di Prancis, jika sebuah buku dianggap sebagai penjual terbaik, ia harus menjual setidaknya dua ratus ribu eksemplar. Sedangkan di Jepang, penjual terbaik mewakili lebih dari satu juta kopi! Lebih dari seratus dua puluh juta volume Dragon Ball telah terjual sejak 1984 (Prezman 2006). Penerbitan rumah di Prancis hanya bisa memimpikan angka itu. Orang Jepang banyak membaca, termasuk manga. Mereka menghabiskan banyak waktu perjalanan dan membaca banyak manga di angkutan umum. Konten manga jauh lebih beragam dan oleh karena itu mereka menarik khalayak yang lebih luas daripada komik. Kebanyakan komik dirancang untuk remaja dan anak-anak sedangkan manga ditujukan untuk semua kelompok umur, termasuk orang dewasa.


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close