People Innovation Excellence
 

Network menggunakan API

Arsitektur software lebih mudah dikelola dan dimanipulasi daripada hardware. Sehingga masuk akal bahwa software defined networking (SDN) akan terbukti menjadi pengatur yang lebih fleksibel dan skalabel dari pada infrastruktur berbasis hardware saat ini.

Tetapi sementara banyak pengamat teknologi memuji ide jaringan yang dapat diprogram, perlu dicatat bahwa itu masih membutuhkan kerja keras, pertama-tama membangun jaringan abstraksi dan kemudian menyempurnakannya ke titik dimana kode sederhana dapat menghasilkan lingkungan jaringan yang diinginkan untuk satu set aplikasi tanpa menjatuhkan hal-hal yang lain.

 Disinilah seni manajemen API masuk. Pasar untuk alat manajemen API sudah mendekati angka 3 milyar dolar, menurut Forrester, meskipun sebagian besar organisasi baru saja mulai mengalami semua konsekuensi dari jaringan yang terkoordinasi dan terprogram. Masalah-masalah seperti definisi pengguna, akses sumber daya, koordinasi proses dan banyak lagi lainnya harus di-hash sebelum jaringan abstrak dapat mulai berfungsi dengan cara terkelompokkan.

Beberapa organisasi telah berkembang lebih jauh, menurut Mike Vizard pada Channel Insider. Sementara kebanyakan perusahaan mencari SDN sebagai sarana untuk mengelola skala jaringan yang kompleks, yang lain menggunakan REST API untuk mengekspos sumber daya server, penyimpanan dan jaringan untuk pengembang dan bahkan aplikasi itu sendiri. Ini secara efektif menciptakan lingkungan layanan tanpa kepala, karena melewati antarmuka pengguna yang khusus. Tantangannya adalah memelihara arsitektur API yang kohesif ketika lingkungan data mulai menggunakan cloud, di mana mereka dapat menemukan berbagai sistem operasi jaringan prasyarat, seperti JunOS, atau distribusi berbasis Linux yang mulai terbentuk. Bahkan, salah satu komunitas terbuka terkemuka, Open Networking Foundation, bekerja secara agresif untuk menentukan antarmuka untuk arus lalu lintas utama, yang akan banyak berfokus pada Northbound Interface (NBI). kelompok ini menyiapkan sejumlah bukti konseptual dan uji coba teknologi yang akan memungkinkan pengembang untuk menguji kode NBI terhadap open API yang berlaku sementara pada saat yang sama memastikan kompatibilitasnya dengan southbound interface (SBI) yang lebih matang. Ini akan memberikan fondasi yang kuat untuk memimpin solusi jaringan terbuka seperti OpenFlow, Open Network Operating System, dan Open Daylight untuk mendukung aplikasi jaringan pesanan yang lebih tinggi seperti media real-time untuk arsitektur SDN dan NFV. Salah satu tanda semakin pentingnya Dev/Ops dan manajemen API adalah sejauh mana vendor platform jaringan besar mengenakkan komunitas pengembang. Huawei baru saja menyelenggarakan konferensi pengembang, di mana direktur eksekutif Ryan Ding tidak hanya menyoroti kehebatan perusahaan di cloud, Big Data, IOT dan SDN, tetapi juga meluncurkan rencana untuk platform pengembangan eSDK yang menampilkan lab jarak jauh, pendanaan perusahaan dari upaya pengembangan, program sertifikasi khusus dan bahkan dukungan pemasaran. Program ini dibangun di sekitar konsep LEADS, yang merupakan singkatan dari Lab-as-a-service, ujung ke ujung sumber daya pengembangan, proses tangkas, dukungan online khusus, dan platform keterlibatan sosial yang dikenal sebagai zona pengembang. Jika semua berjalan sesuai rencana, perusahaan tidak lagi aktif mengelola infrastruktur jaringannya secara langsung, tetapi memandu pemanfaatannya melalui API jaringan. ini adalah perubahan yang cukup drastis dari apa yang dimiliki sekarang, dan itu akan membutuhkan alat-alat baru dan keterampilan baru untuk menjadi sukses. Saat ini, fokusnya adalah untuk mendapatkan teknologi di tempat. tetapi Sebelum perusahaan terlalu bergantung pada SDN, mungkin perlu waktu sejenak untuk mempertimbangkan bagaimana lingkungan baru ini akan beroperasi, dan siapa yang akan bertanggung jawab menyediakan fungsionalitas lanjutan yang diharapkan oleh pengguna.


Published at :
Written By
Sidharta, S.Si., M.MT.
Student Development Center | Computer Science
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close