People Innovation Excellence
 

Concurrency Control pada Database

Concurrency control

Tujuan utama dalam pengembangan database adalah membuat banyak pengguna bisa mengakses data secara bersamaan. Pengaksesan data ini tidak bermasalah jika semua pengguna hanya membaca data dan mereka tidak mengganggu satu sama lain. Tetapi ketika banyak pengguna mengakses database yang sama secara bersamaan dan salah satu melakukan perubahan terhadap data, maka akan dapat menimbulkan adanya data yang tidak konsisten (inconsistency data).

Inconsistency data dapat diatasi dengan suatu mekanisme yang mengatur jalannya transaksi pengaksesan data yang sama tersebut, yamg dikenal dengan istilah concurrency controlConcurrency control adalah proses pengaturan operasi–operasi dalam banyak transaksi yang berjalan secara simultan pada database tanpa mengganggu operasi pada transaksi lainnya sehingga dapat menghasilkan data yang konsisten ( Connolly, 2005, p577 ). Tiga contoh masalah penting yang terkait oleh concurrency, yaitu Lost-Update, Uncommitted Dependency, dan Inconsistent Analysis.

Lost-Update

Penjelasan : Transaksi T1 dan T2 mulai pada waktu yang hampir bersamaan, dan keduanya membaca saldo $100. T2 menambah balx $100 menjadi $200 dan menyimpan hasil perubahannya dalam database. Di sisi lain, transaksi T1 mengurangi copy dari balx $10 menjadi $90 dan menyimpan nilai ini dalam database, menimpa hasil update sebelumnya dan akhirnya menghilangkan $100 yang telah ditambahkan sebelumnya ke dalam saldo. Kehilangan update transaksi T2 dapat dihindari dengan mencegah T­1 membaca nilai dari balx sampai update T2 telah selesai.

Uncommited Dependency (dirty read)

Penjelasan: Transaksi T4 mengubah balx menjadi $200 namun T4 membatalkan transaksi sehingga balx harus dikembalikan ke nilai asalnya, yaitu $100. Namun, pada waktu itu, transaksi T3 telah membaca nilai baru balx ($200) dan menggunakan nilai ini sebagai dasar pengurangan $10, sehingga memberikan saldo yang keliru sebesar $190, yang seharusnya adalah $90. Nilai balx yang dibaca T3 disebut dirty data, yang berasal dari nama alternatifnya, yaitu masalah dirty read. Alasan rollback ini tidaklah penting. Masalahnya adalah transaksinya gagal (error), mungkin mengurangi rekening yang salah. Efeknya adalah asumsi T3 yang menganggap update T4 telah berhasil dijalankan, meskipun selanjutnya perubahannya dibatalkan. Masalah ini dihindari dengan mencegah T3 membaca balx sampai keputusan telah dibuat, yaitu commit atau membatalkan efek T4. Dua masalah di atas mengkonsentrasikan pada transaksi yang mengubah database dan campur tangan mereka bisa membuat database menjadi corrupt. Namun, transaksi yang hanya membaca database bisa juga memberikan hasil yang tidak akurat jika mereka diijinkan untuk membaca hasil bagian dari transaksi yang belum selesai yang secara bersamaan membaca database. Contohnya dijelaskan pada masalah inconsistent analysis.

Inconsistent Analysis 

Penjelasan: Masalah inconsistent analysis muncul ketika sebuah transaksi membaca beberapa nilai dari database tapi transaksi kedua mengubah beberapa darinya ketika eksekusi transaksi yang pertama. Contohnya, sebuah transaksi yang meringkas data pada sebuah database(contohnya, saldo total) akan mendapat hasil yang tidak akurat jika, ketika berjalan, transaksi lain sedang mengubah database. Pada contoh diatas, ringkasan transaksi T6 sedang berjalan secara bersamaan dengan transaksi T5. Transaksi T6 sedang menjumlahkan saldo rekening x ($100), rekening y ($50), dan rekening z($25). Namun, di tengah jalan, transaksi T5 telah mentransfer $10 dari balx ke bal­z, sehingga T6 sekarang mempunyai hasil yang salah (lebih besar $10).

Referensi :

Connolly T dan Begg C. (2005). Database Systems: A Practical Approach in Design, Implementation, and Management. Fourth Edition. Addison Wesley. Longman Inc., USA.


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close