People Innovation Excellence

Kerudung Kaffah, Berawal dari Padu Padan di Blog

Usia memang masih muda, tapi Siti Juwariyah (26) termasuk sosok berpengaruh di dunia hijab di tanah air. Bisnisnya bermula dari kegemarannya nge-blog. Siti sukses menelurkan brand kerudung Kaffah . Kreasi Siti menginspirasi para pecinta tren hijab.

“Awalnya, aku memang suka nge-blog. Waktu mengerjakan tugas akhir kuliah di jurusan Desain Komunikasi Visual, Universitas Binus, aku membuat tulisan tentang hijab style . Dari sana, aku mulai berkenalan dengan tren hijab,” ungkap Siti.

Siti memposting puluhan foto padu padan busana dan gaya hijab dalam blog http://sitisstreet.blog-spot.com. “Setelah itu banyak yang komentar. Sampai-sampai ada yang mengirim email menanyakan di mana belinya? Ternyata menyenangkan bisa me-mix and match  busana dan meng-upload  di blog,” ujarnya menggambarkan perasaannya ketika itu.

Keputusan berwirausaha diambil Siti setelah sempat bekerja di dunia fashion. Kala itu, ia magang di sebuah majalah nasioanl. “Waktu itu sempat dapat tawaran jadi freelancer  selama satu bulan di sebuah majalah fashion. Aku merasa enggak bisa bekerja di kantor yang jam kerjanya tidak pasti serta pekerjaannya berat. Jadi, aku memutuskan untuk berwirausaha,” ujarnya mantap.

Bagaimana memulainya? ”Kebetulan aku berkenalan dengan Dian Pelangi dan dipercaya menjadi desain grafis Hijabers Community. Posisi itu aku manfaatkan untuk menjalin relasi dan belajar soal busana dan jilbab. Aku jadi kenal teman-teman anggota Hijabers Community yang banyak memiliki butik. Dari situ kami saling support  dan saling belajar berbisnis,” ujarnya.

Sejak itu, Siti makin aktif mem-posting  busana yang dipadupadankan dengan apik. “Ada yang kasual, formal, busana kantoran, girly , dan masih banyak lagi. Awalnya berbelanja di pusat grosir lalu dipadupadankan dengan kerudungnya. Setelah itu bekerja sama dengan brand  milik teman di HC. Aku posting  dan kasih credit title ,” ujarnya mengisahkan.

Tak disangka responsnya sangat positif. Banyak yang berkomentar dan ingin membeli produknya. Lalu Siti berpikir untuk memproduksi sendiri. Beruntung, ibundanya, Tri Endang Yustani (58), men-support dengan memberi modal udaha Rp 3 Juta yang awal digunakan untuk berbisnis inner  (dalaman kerudung). Hasilnya diputar untuk membuat pasmina print  berbahan ceruti dan di jual ke follower  blog-nya.

“Dalam waktu singkat, aku bisa untung bersih Rp 3 juta, lo,” ujar Siti yang memberi nama brand-nya Kaffah.

Meski hanya berjualan lewat online, Siti tak butuh waktu yang lama untuk berkembang. Cara berpromosi dengan menggugah padupadan gaya hijabnya ternyata sangat efektif. Hanya dalam waktu setahun, bisnisnya sudah melaju, Siti sanggup memproduksi 3 ribu kerudung per bulan di tahun 2011. Usahanya terus tumbuh kini omzetnya sekitar Rp80 jutaan per bulan. Saat ini masih bersama 7 pegawainya masih fokus berjualan lewat online di INSTA @sitijwryh juga FB Siti Juwariyah.

“Ada rencana untuk bekerja sama dengan teman yang membuka butik di Kemang Raya,” paparnya.

Jatuh bangun membesarkan usaha pernah dirasakannya. Salah satunya karyanya pernah dipalsu. “Ada yang membeli produk Kaffah, lalu meniru pola sampai signature atau logo. Aku ikhlaskan saja. Kalau memang rezeki tidak akan ke mana-mana,” tandasnya.

Siti bersyukur memilih jalan wirausaha. “Aku bisa usaha dan menjalankan peran sebagai ibu,” ujar Siti yang menikah dengan Rachmat Abdillah Desember 2012 silam dan telah dikarunia anak.

Laili Damayanti

Sumber :

http://www.tabloidnova.com/Nova/Karier/Wirausaha/Kerudung-Kaffah-Berawal-dari-Padu-Padan-di-Blog


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close